» » Ikhlas untukmu Riris

 oleh: Aziz Ab

Hari pertama aku duduk di kelas 3, ada rasa senang bercampur sedih, senangnya ya dapat teman baru, sedihnya karena pisah sama teman-teman lama di kelas 2. Di sekolah tempat aku belajar, system nya itu di loyer, maksudnya, di acak ..heee, jadi setiap kita naik kelas, pasti tempat kita gak sama, gak samanya itu, orangnya pasti rubah-rubah, kayak aku sekarang, setelah aku di kelas 3, aku pisah sama best friend aku yaitu Eqy, eeeh..saking senengnya cerita, aku sampe lupa ngenalin diri sendiri. Oke  deeh…kenalan dulu yaa !!!, Nama aku Aji, aku tinggal di Singaparna, kelas aku di SMP 9 1, he… di kisah ini aku mau menceritakan pengalaman cinta ku, mau tau kisahnya? Ayo kita simak bersama. Cerita ini berawal dari keseringannya aku bertemu dengan dia, awalnya sih cuma suka doang, tapi…lama-lama ada sesuatu jika aku bertemu dengannya, karena memang aku sama dia satu kelas.
“Asyifa….!! dieu geura… aku mau ngomong” aku memanggil Asyifa yang sedang sapu sapu,
“ada apa Ji?” 
 “jadi gini, aku pengen curhat nih sama kamu”
 “ curhat apa lagi Ji?”
“masalah Riris”, sahut Asyifa dengan nada malas
“heeem, hehe”
 “aduh kamu ini, kan aku sudah bilang terserah kamu baiknya gimana, kalo menurut aku sih ungkapin ajalah Ji, daripada jadi jerawat, tuh”
“ah kamu, masalahnya aku belum siap, Syif… aku takut ditolak”  aku agak meninggikan suara
“gak usah takut, kamu kan laki-laki, gak diterima juga gak papa kan, masih banyak cewe yang lain, yang mungkn mau menerima dirimu, hehe tring”
“wah gak bisa gitu, Syif”
“kenapa emang?”, tanya Asyifa bingung
 “ya aku cuma takut doang”
“hadeuh…cape dech..ni ya aku kasih tau, kamu tuh orangnya seperti Ari, Ari juga waktu nembak aku dia malu-malu, tapi, pasti bisalah, lebih baik mencoba meskipun gagal, daripada tidak sama sekali atau seperti pepatah, kalau takut jangan berani-berani, tapi kalau berani jangan takut-takut” Asyifa memotivasi aku
“iya deh iya, ntar aku coba, tapi mungkin gak sekarang, someday I will tell her”
“waduuh.. so’ bahasa inggris”
“ih biarin donk, eh-eh Angga kemana?, tumben gak ada di kelas biasanya sih dia pagi-pagi gini pasti lagi baca Al-Quran, tapi ko’gak ada ya?” tanyaku menghentikan curhatan
“gak tau, aku juga gak ngeliat”, kata Asyifa sambil melanjutkan pekerjaannya yaitu nyapu, namun tak lama berselang, tiba-tiba Angga datang
“ada apa?, lagi ngomongin saya ya?” ucap Angga gr
“huuuh , geer..”  kata Asyifa
“is ulah kitu, ada apa atuh ieu teh ?, kayaknya Aji ada masalah, cerita-cerita atuh ke saya, Ji”,
“masalah biasa Ang, masalah si Riris”
“o atuh jreng haha” Angga mengejek
“ah, kamu mah bukan nya ngebantuin, malah ngejek, sebel”, aku agak jengkel dengan kelakuan Angga yang seperti mengejek itu
“he he, jangan ngambek atuh, lah kamu mah gak ada cerita lain apa? Riris lagi Riris lagi, dari minggu kemarin sampai minggu sekarang pasti kalo ketemu aku sama Asyifa, pasti gak ada berita lain, sudahlah ungkapin aja Ji!”
 “iya tapi nanti” jawabku
“kamu mah kebanyakan nanti terus” kata Asyifa
“eh sssst-sssst malaikat nya Aji datang tuuh”
“mana? oh iya itu dia, cieee-ciee”  kata  Asyifa, lalu Riris yang sedari tadi sedang di bicarakan, akhirnya hadir juga, sambil melenggang lembut
“Asalamu’alaikum” suara yang lembut itu langsung mendarat di kupingku,
“Aduuuh denger suaranya saja sudah bahagia, he he”  kataku dalam hati
“Wa’alaikum salam”, kami menjawabsapaan salam Riris,
“Aji?”, Riris memanggilku, yang ternyata dari tadi bengong,
“ Heh….dipanggil Riris tuuh, bengong mulu, ntar Riris direbut orang loh…”   Angga mencoba mengagetkan aku, yang sedari tadi bengong mengagumi  kecantikan Riris
“hadeuh dasar yang lagi jatuh cinta, ck ck ck” Angga meledek terus
“oh iya…em…apa Ris?, maaf gak kedengeran, he he..” kataku malu-malu
“ada PR gak Ji?”, kata Riris sambil tersenyum padaku
“eummm ada-ada, PR agama, itu lo’ yang di suruh baca dan tulis surat Ali imran ayat 140-143”
“ooh yang itu”
“he em, duh aku malu gak bisa, euum, aku mah kurang bisa dalam baca tulis Al-Quran, he he, rumasa jalmi bodo”  aku murung
“Ah, sama ko’, aku juga gak terlalu bisa”  kata Riris, mencoba merendahkan hatinya, ya memang aku kurang bisa dalam mengaji, diriku lebih sering berkesenian seperti, bernyanyi, berakting, dan lainnya. Kalau Riris itu kebalikan dari aku, dia bisa baca Al-Quran dengan baik dan benar, pintar dalam menghafal surat surat Al-quran, pokonya Riris banyak kelebihan dalam Pelajaran Agama, ya jelas, dia anak Pesantren, Tapi, Riris tuh ada satu sifatnya yang bikin lucu, kalo lagi kesel , dia tuh suka teriak “Aaaa…” kaya gitu.  Dulu juga pernah waktu lagi piket dikelas, aku sampe di marahin sama dia, karena ngepel tempat yang belum di sapu, hehe jadi malu aku.
“aaaa….eh Aji, kenapa ngepel disitu”
“memang kenapa?” jawabku bingung
“waduh ini anak, itu belum kusapu, disapu dulu baru di pel, gitu jreng”
“ooooh, bilang dong”
“kan itu barusan bilang”
“ok, siap ku ganti lokasi” jawabku sambil meninggalkan lokasi tadi
Nah itu dulu waktu aku dimarahinya, aku teringat mamaku kalau memarahi aku suka ngebentak, tapi aku kalau gak dibentak serasa belum cukup. Sudah ah dah masuk , yu kita belajar dulu
            Ku tak sanggup tuk menahan gejolak dalam dada, ingin rasanya ku ucapkan kata-kata yang sudah ku persiapkan, Ris aku ilove you, tapi ah aku takut salah, karena ada dua hal yang belum memungkinkan untuk mengucapkan itu. Pertama aku dah berjanji kepada dua orang tuaku untuk tidak punya pacar dulu, yang kedua aku masih takut dia nolak. Aku takut dia menjawab maaf Ji aku sama kamu cuma teman biasa saja, jadi jangan kamu so gr aku suka dalam arti yang lain sama kamu. Nah itu yang kutakutkan, jadi biarlah dalam hati saja aku jatuh cinta padamu duhai Riris yang sesuatu bagiku, namun kenyataan aku lebih tentram kalau hanya dekat saja. Semoga saja dia merasakan hal yang sama padaku, semoga Allah menjagakan untukku, kupasrahkan semuanya kepadaMU ya Allah. Aku jatuh cinta padanya, namun aku merasa belum saatnya ku ungkapkan langsung padanya, maka kepadamu wahai Sang Murbeng Jagat kuadukan isi hatiku untuknya. Semoga Engkau menyampaikan ungkapan hatiku kedalam mimpinya.
            “Ris, kamu mau pulang kampong” tanyaku, karena kan besok libur, Riris tiap hari tinggal di pesantren, jadi kalau libur dia pulang ke kampong halaman
            “iya Ji, kenapa kamu mau main kesana, tapi tempatku agak jauh, tar malah kamu bingung, melihat kampungku” jawabnya sambil tersenyum
            “wah mau sih, tapi aku gak boleh bawa kendaraan sendiri, aku harus diantar ayahku, atau ada pengawal yang selalu antar jemput, repotlah, lagian tar ngerepotin kamu lagi”
            “kalau aku sih gak repot, tapi ya kamu itu yang repot, ya sudah itu kan bener, kamu memang belum boleh bawa kendaraan sendiri, belum punya sim, dan belum dewasa lagi”
            “iya makasih dah ngingetin aku”
Ada rasa yang bergejolak lagi setiap aku berdua dengannya namun tunggu saatnya akan ku ungkapkan isi hatiku kepadamu ya, duhai bidadariku, semoga saja Allah mengirimi engkau mimpi terindah bersama bayangan diriku. Jreng, sudah ah ceritanya, tunggu selanjutnya jika aku sudah benar-bernar mengungkapkan kepadanya, semoga tida keduluan orang lain, tapi semuanya kehendak Allah, jadi aku ikhlas untukmu Riris.***                        27-10-2013. M.Abd. Aziz. AB

TENTANG KawaliTV

Yayasan Bentang Kawali Cemerlang
«
Selanjutnya
Posting Lebih Baru
»
Sebelumnya
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Tinggalkan Balasan

Banner iklan disini