• Jalan Raya Kawali Dihotmik

    Klik Untuk Membaca Berita Selengkapnya

  • This is default featured slide 2 title

    Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

  • This is default featured slide 3 title

    Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

  • This is default featured slide 4 title

    Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

  • This is default featured slide 5 title

    Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Kerjasama Satgas TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa Dan Masyarakat Menunjukkan Hasil Signifikan Ditiap Sasaran


Sumbawa – Pelaksanaan kegiatan TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa yang berlokasi di desa Jotang dan desa Jotang Beru Kecamatan Empang Kabupaten Sumbawa dipastikan akan rampung sebelum penutupan TMMD pada tanggal 21 Oktober mendatang. Senin (19/10).

Percepatan pembangunan tersebut tentunya dilaksanakan dengan bersinergi bersama Pemerintah Daerah dan instansi lainnya melalui wadah kegiatan pelaksanaan TMMD baik dalam bentuk program fisik ataupun non fisik.


Seperti diketahui, pelaksanaan TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa ini mengusung Tema Pengabdian Untuk Negeri, Satgas TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa memaknai tema tersebut dengan melakukan pekerjaan tersebut dengan bergotong royong bersama masyarakat, tanpa mengenal lelah. Demi mewujudkan Kemanunggalan TNI dan rakyat.


Salah satu Program fisik yang sudah dikerjakan pada TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa yaitu pembangunan jalan usaha tani (JUT) sangat mempunyai arti bagi masyarakat dimana akses jalan tersebut dapat mempermudah jalur sarana transportasi bagi para petani, saat ini sudah mencapai hasil 100%.

Kegiatan ini dilaksanakan agar ketahanan dalam bidang ekonomi semakin kuat dan meningkat dengan adanya pembangunan infra struktur berupa pembangunan akses jalan yang akan mempermudah pelayanan transportasi jual beli hasil panen dari para petani.


Dandim 1607/Sumbawa Letkol Kav Rudi Kurniawan, S.Sos, M.Tr (Han) disela sela kesibukannya mengatakan kegiatan fisik yang lainnya juga telah mencapai hasil 100% yaitu berupa membangun rumah ibadah yaitu Mushola, perehapan RTLH dan pembangunan jembatan. Sedangkan untuk Saluran Irigasi telah mencapai hasil 95 % dimana pengerjaannya dilakukan oleh Satgas TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa bersama masyarakat.

“Walaupun anggota Satgas harus berjibaku dengan kondisi cuaca yang kurang bersahabat, akan tetapi tidak mengurangi semangat dan kerja kerasnya melaksanakan tugas dan tanggung jawab dalam menyelesaikan sasaran fisik yang ada pada kegiatan TMMD Ke-109 ini,” tegas Dansatgas.

Masih menurut Dansatgas, saat ini pelaksanaan TMMD sudah berlangsung selama 28 hari, namun personel di lapangan dan masyarakat
terus berjuang sehingga sasaran fisik yang direncanakan dapat diselesaikan dengan baik sesuai dengan target yang ada.

Lebih lanjut Dansatgas mengatakan, apa yang sudah dapat dicapai tersebut adalah berkat kerja sama yang baik antara masyarakat di lokasi TMMD 109 dengan prajurit TNI yang bertugas, karena selama ini sejak dimulainya TMMD masyarakat selalu aktif membantu prajurit TNI

“Apa yang sudah dapat kita selesaikan merupakan hasil dari wujud kemanunggalan atara TNI dengan masyarakat di lokasi TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa. Kita juga berterimakasih kepada masyarakat yang selalu dan terus mensupport prajurit TNI yang bertugas di lapangan,” Tutup Dansatgas. (DG14).**Fadli Batubara
Share:

Semua Sasaran Fisik TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa Diyakini Selesai Sesuai Target



Sumbawa – Satgas TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-109 hari ini kembali kejar target pengerjaan di lapangan agar semua sektor sasaran fisik di desa Jotang dan desa Jotang Beru Kecamatan Empang, Kabupaten Sumbawa segera selesai tepat pada waktu. Jumat (16/10).

TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa dilaksanakan selama satu bulan mulai dari tanggal 22 September hingga 21 Oktober 2020 mendatang. Sebanyak 150 personel dilibatkan terdiri dari anggota TNI, Polri, Satpol PP, Mahasiswa dan masyarakat yang bekerja secara gotong-royong.

Dandim 1607/Sumbawa Letkol Kav Rudi Kurniawan, S.Sos, M.Tr (Han) selaku Komandan Satgas (Dansatgas) TMMD ke-109 Kodim 1607/Sumbawa mengatakan, semua pekerjaan di lapangan rata-rata telah mencapai di angka 78 %. Pihaknya memaksimalkan semua pekerjaan agar dapat selesai sebelum kegiatan TMMD ditutup pada 21 Oktober 2020 nanti.

“TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa nanti pada tanggal 21 Oktober 2020 akan selesai dan ditutup, jadi sebelum itu tentu sudah harus selesai. Kami berharap bisa secepatnya menyelesaikan semuanya,” kata Dansatgas TMMD Kodim 1607/Sumbawa Letkol Kav Rudi Kurniawan, S.Sos, M.Tr (Han).

Dansatgas menjelaskan, terdapat lima sasaran fisik yang segera diselesaikan tepat waktu yaitu pembuatan Jalan Usaha Tani (JUT) sepanjang 1100 meter dan lebar 4 meter yang menghubungkan desa Jotang menuju dusun Satowe Berang desa Empang Atas Kecamatan Empang, Pembuatan Jembatan yang berlokasi di desa Jotang.

Kemudian pembuatan Musholla Abu Bakar yang dilengkapi MCK dan tempat wudhu bertempat di dusun Jotang Atas Timur, desa Jotang, pembuatan saluran irigasi sepanjang 350 meter berlokasi di desa Jotang yang mengairi sawah seluas 45 hektar dan Rehab rumah RTLH sebanyak 9 unit. Hal tersebut sangat membutuhkan kerja keras dan semangat gotong royong agar selesai tepat waktu.

“Perkembangan di lapangan secara umum telah mencapai hasil 78 %, dengan semangat gotong royong dan kerjasama TNI bersama masyarakat, diharapkan lima sasaran fisik pembagunan TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa dapat terselesaikan tepat waktu dan sesuai dengan harapan kita bersama,” ungkap Dansatgas. (DG14).** Fadli Batubara
Share:

Latihan Posko I Korem 162/WB "Gelombang Sakti 20" Resmi Di Tutup"



Mataram - Latihan Posko I  Korem 162/WB " Gelombang Sakti 20'", yang berlangsung selama tiga hari sejak hari selasa tanggal 13 yang telah dibuka secara resmi Pangdam  IX/Udayana Mayjen TNI Kurnia Dewantara  dan Ditutup  Kamis 15 Oktober 2020
diawali dengan kegiatan kaji ulang dan evaluasi  oleh penyelenggara  latihan serta mendengarkan saran masukkan dari peserta pelaku diaula Sudirman Makorem 162/WB, Kamis (15/10/20).
Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Kurnia Dewantara, dalam amanat  penutupan Latihan Posko I  Korem 162/WB yang dibacakan oleh Danrindam IX/Udayana, Kolonel Inf Joao Xavier Barreto Nunes, seperti yang telah  disampaikan saat  pembukaan 
Bahwa latihan posko I ini  bertujuan untuk meningkatkan kemampuan Komandan dan Staf Korem 162/WB dalam merencanakan suatu operasi yang mencakup keterpaduan, kerjasama, koordinasi saat pengambilan keputusan, taktik dan tehnik olah yudha serta pengintegrasian semua kemampuan yang dimiliki satuan guna membantu pemerintah daerah dalam penanggulangan bencana alam gempa bumi dan tsunami di NTB.
“Sesuai tema yang diusung latihan Posko I kali ini "Korem 162/WB Melaksanakan Operasi Bantuan Kepada Pemerintah Daerah Dalam rangka membantu  penanggulangan terjadinya bencana alam sesuai tipologi wilayah," ungkap Pangdam.
Menurut Pangdam, latihan ini sangat tepat jika dihadapkan dengan pengalaman saat terjadi gempa bumi beberapa tahun yang lalu di wilayah NTB, dengan adanya latihan posko I ini masing masing staf sudah memahami tugas dan tanggungjawabnya, kita tidak berharap adanya bencana namun manakala bencana alam   gempa bumi dan tzunami terjadi dapat dengan cepat dalam mengambil upaya tindakan guna meminimalisir timbulnya korban, harap Pangdam.
Dengan demikian latihan ini  sebagai bagian mitigasi  untuk melatih memelihara kemampuan personil dan menyiapkan satuan jajaran Korem 162/WB untuk membantu Pemda dalam penanggulangan bencana alam gempa bumi dan stunami, Pungkas Pangdam.
Latihan yang telah dilaksanakan selama tiga hari ini, para pelaku telah berlatih dengan penuh kesugguhan dan menunjukkan dedikasi loyalitas yang tinggi sehingga latihan dapat berjalan dengan lancar dan tujuan latihan dapat tercapai sesuai yang diharapkan, namun jangan cepat berpuas diri,  karena bagaimanapun kadang kenyataan dilapangan selalu dihadapkan dengan dinamika yang tinggi, dengan karakteristik yang berbeda sehingga diperlukan inovasi dan kreatifitas dalam penangganan setiap permasalahan, jelas Pangdam.
Oleh sebab itu, Pangdam IX/Udayana menekankan kepada Komandan Latihan dan Penyelenggara  dan seluruh peserta latihan beberapa kekurangan yang terjadi saat latihan hendaknya dijadikan evaluasi dan  kajian sehingga kedepan pelaksanaan latihan posko I dapat berjalan lebih baik lagi, serta ucapan terimakasih kepada semua pihak yang telah mendukung terselenggaranya latihan ini, tutup Pangdam.
Sedangkan  Danrem 162/WB  Brigjen TNI Ahmad Rizal Ramdhani, sebelum acara penutupan  menyampaikan  ucapan terimakasih apresiasi  kepada penyelenggara latihan  baik Kodam IX/Udayana maupun Rindam IX/Udayana yang telah memberikan kepercayaan kepada korem 162/WB dan jajaran untuk melaksanakan latihan posko I ini.
Dan permohonan maaf, kami menyadari  masih banyak  kekurang dalam mendukung kegiatan latihan posko I Korem 162/WB, namun  kami  bertekad secara bersama sama untuk terus belajar dan berlatih dalam meningkatkan kemampuan dalam mendukung tercapainya setiap tugas yang dihadapi dengan maksimal, papar Danrem.
Serta apresiasi kepada seluruh Perwira Staf dan anggota yang telah mengikuti latihan, agar apa yang telah diterima dapat menjadi tambahan bekal pengetahuan bermaanfaat serta pedoman manakala dibutuhkan untuk dapat lebih baik lagi, Harap Danrem.
Kegiatan latihan hari ketiga sebelum ditutup melaksanakan TFG (Tactical  Floor Game)  diikuti oleh seluruh  seluruh pelaku diantaranya, Danrem 162/WB beserta Staf Korem 162/WB dan jajaran juga melibatkan Perwakilan unsur Polri dari Polda NTB, Basarnas, BMKG, BPBD, Dinas Sosial Prov NTB., Club motor terabas NTB, PKPPI, PPM, Wira Bhakti Air shotgun, Club IOf( Offroad NTB), Pemuda Pancasila.
Hadir mengikuti kegiatan kaji ulang, evaluasi dan penutupan latihan posko I Korem 162/WB, Kapoksahli Pangdam IX/Udayana Brigjen TNI Hendrikus, Danrem 162/WB Brigjen TNI Ahmad Rizal Ramdhani, S.Sos. SH. M.Han.,Danridam IX/Udayana Kolonel Inf Joao Xavier Barreto Nunes. Paban II/Puanter Sterad Kolonel Inf Erwansyah, para Perwira Staf Ahli Pangdam IX/Udayana, Kasrem 162/WB, Asintel Kasdam IX/Udayana, Asops Kasdam IX/Udayana, Aslog Kasdam IX/Udayana, Kabalakdam IX/Udayana, para Kasi Korem 162/WB, Dan Dandeninteldam IX/Udayana, Dan/Ka Satdisjan jajaran Korem 162/WB.**Fadli Batubara
Share:

Tim Wasev Mabesad Kunjungi TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa.




Sumbawa – Pelaksanaan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke-109 Kodim 1607/Sumbawa di Desa Jotang dan Desa Jotang Beru, Kecamatan Empang, Kabupaten Sumbawa mendapat peninjauan dari Tim Pengawas Evaluasi (Wasev) TMMD Ke-109 TA. 2020 Markas Besar Angkatan Darat (Mabesad) yang dipimpin oleh Brigjen TNI Sulistiyono, S.Sos, CFrA beserta rombongan. Kamis (15/10).

Turut mendampingi Tim Wasev Mabesad antara lain Dandim 1607/Sumbawa Letkol Kav Rudi Kurniawan, S.Sos, M.Tr (Han)., Kapolres Sumbawa AKBP Widy Saputra, S.Ik., Kasdim 1607/Sumbawa, Danramil 1607-02/Empang, Kapolsek Empang, Kadis PRKP, Kadis Pertanian, Kadis Bappeda Kabupaten Sumbawa, Camat Empang, Kades Jotang serta Kades Jotang Beru.

Ketua Tim (Katim) Wasev TMMD, Brigjen TNI Sulistiyono, S.Sos, CFrA saat melaksanakan tatap muka dengan Forkopimcam dan masyarakat menyampaikan, bahwa kedatangannya adalah untuk memastikan sejauh mana pelaksanaan TMMD Ke-109 TA. 2020 Kodim 1607/Sumbawa dengan harapan pengerjaan sasaran dapat selesai tepat waktu, selain itu untuk menyerap masukan saran dari berbagai pihak guna peningkatan TMMD kedepannya.

Katim Wasev TMMD juga mengucapkan terima kasih dan mengapresiasi Pemerintah Daerah Kabupaten Sumbawa dan masyarakat yang telah mendukung penuh kegiatan TMMD ke-109 Kodim 1607/Sumbawa.

“Melalui Program TMMD, TNI siap membantu program pemerintah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat, guna terwujudnya pertahanan nasional yang mantap di segala bidang serta meningkatkan Kemanunggalan TNI-Rakyat,” tuturnya.

Rangkaian kunjungan Tim Wasev tersebut diawali dengan paparan Dansatgas TMMD 109. Saat memaparkan progres TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa pada Tim Wasev, Dandim 1607/Sumbawa selaku Dansatgas TMMD 109 menyampaikan pencapaian pengerjaan kegiatan TMMD ke-109 TA.2020 dengan 5 sasaran fisik dan 8 sasaran non fisik mencapai 75 %, dan akan selesai dalam beberapa hari kedepan sesuai dengan waktu yang di tentukan.

Seusai pelaksanaan paparan Dansatgas, Rombongan Tim Wasev melakukan kegiatan Bhakti Sosial pembagian sembako kepada masyarakat terdampak pandemi Covid -19 di desa Jotang Beru.

Selanjutnya Tim Wasev beserta rombongan meninjau secara langsung ke sektor sasaran fisik antara lain perehapan RTLH, pembangunan Mushola, pembuatan irigasi serta pembuatan jembatan dan jalan usaha tani (JUT).

Selama melakukan peninjauan langsung ke sektor sasaran fisik, Brigjen TNI Sulistiyono, S.Sos, CFrA meminta kepada masyarakat nantinya untuk merawat dan menjaga hasil pelaksanaan TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa. (DG14).**Fadli Batubara
Share:

Pangdam IX/Udayana Buka Secara Resmi Latihan Posko I Korem 162/WB "Gelombang Sakti 20" .




Mataram - Latihan Posko I  merupakan salah satu metode latihan taktis tanpa pasukan untuk melatih Komandan dan staf dalam merencanakan suatu operasi, menerapkan taktik dan tehnik operasi, melaksanakan olah yudha, kodal operasi serta menerapkan prosedur dan tata cara kerja yang berlaku dalam pelaksanaan dan pengendalian operasi.

Hal tersebut disampaikan Pangdam IX/Udayana, Mayjen TNI Kurnia Dewantara dalam amanatnya pada pembukaan latihan posko I Korem 162/WB TA. 2020 "Gelombang Sakti 20", di Aula Sudirman Makorem 162/WB, Selasa (13/10/2020).

Pangdam IX/Udayana menjelaskan, penyelenggaraan latihan posko I bertujuan untuk meningkatkan kemampuan Komandan dan Staf Korem 162/WB dalam merencanakan suatu operasi yang mencakup keterpaduan, kerjasama, koordinasi dalam pengambilan keputusan, taktik dan tehnik olah yudha serta pengintegrasian semua kemampuan yang dimiliki satuan untuk membantu pemerintah daerah dalam penanggulangan bencana alam gempa bumi dan tsunami di NTB.

“Sesuai tema yang diusung latihan Posko I kali ini "Korem 162/WB Melaksanakan Operasi Bantuan Kepada Pemerintah Daerah Dalam Rangka Membantu  Penanggulangan Terjadinya Bencana Alam Sesuai Tipologi Wilayah," ungkap Pangdam.

Menurutnya, dengan situasi dan kondisi serta letak wilayah NTB yang berada pada cincin api lintasan jalur lempengan terjadinya gempa bumi, maka latihan ini sangat tepat untuk melatih memelihara kemampuan personil dan menyiapkan satuan jajaran Korem 162/WB untuk membantu Pemda dalam penanggulangan bencana alam gempa bumi dan stunami.

Oleh sebab itu, Pangdam IX/Udayana menekankan kepada Komandan Latihan dan Penyelenggara agar dapat memerankan bagian demi bagian setiap kegiatan yang ada, sehingga dapat melihat dan menilai sejauh mana langkah dan tindakan yang diambil para anggota dalam proses pengambilan keputusan taktis untuk mengatasi setiap kasus yang dikembangkan.

"Demikian juga kepada seluruh peserta latihan, laksanakan latihan dengan sungguh-sungguh agar tujuan penyelenggaraan latihan dapat tercapai,” tegasnya.

Sedangkan kepada para wasit dan pengendali, Mayjen TNI Kurnia Dewantara berpesan agar membuat dinamika latihan yang mendekati realita sebenarnya serta menguasai persoalan untuk menghidupkan suasana latihan dan memberikan penilaian maupun koreksi secara obyektif mungkin kepada para pelaku, sehingga dapat memberikan kontribusi positif bagi peningkatan profesionalisme dalam menghadapi tugas yang sebenarnya di lapangan.

"Mudah mudahan dengan latihan posko ini Korem 162/WB nantinya akan melahirkan satu konsep penanggulangan bencana yang lebih baik dari sebelumnya," Harap Pangdam.

Kegiatan latihan diikuti oleh para pelaku diantaranya Danrem 162/WB beserta Staf Korem 162/WB dan jajaran juga melibatkan unsur Polri dari Polda NTB, Basarnas, BMKG, BPBD, Dinas Sosial Prov NTB diawali dengan Jam Pimpinan (Pengarahan Pangdam IX/Udayana) dilanjutkan dengan Taklimat awal (Pembukan).

Hadir mengikuti kegiatan tersebut Kapoksahli Pangdam IX/Udayana Brigjen TNI Hendrikus, Danrem 162/WB Brigjen TNI Ahmad Rizal Ramdhani, S.Sos. SH. M.Han., Paban II/Puanter Sterad Kolonel Inf Erwansyah, para Perwira Staf Ahli Pangdam IX/Udayana, Kasrem 162/WB, Asintel Kasdam IX/Udayana, Asops Kasdam IX/Udayana, Aslog Kasdam IX/Udayana, Kabalakdam IX/Udayana, para Kasi Korem 162/WB, Dan Dandeninteldam IX/Udayana, Dan/Ka Satdisjan jajaran Korem 162/WB.**Fadli Batubara
Share:

TMMD ke 109 Kodim 1607/Sumbawa, Bantu Tingkatkan Kesejahteraan Hidup Masyarakat.



Sumbawa – TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke 109 Tahun 2020 Kodim 1607/Sumbawa di desa Jotang dan Desa Jotang Beru, Kecamatan Empang Kabupaten Sumbawa sampai saat ini terus berjalan.

Waktu yang diberikan selama kurang lebih 30 hari ini di manfaatkan dengan baik oleh anggota Satgas. Banyak pembangunan yang dilaksanakan oleh Satgas TMMD 109 pimpinan Komandan Kodim 1607/Sumbawa Letkol Kav Rudi Kurniawan, S.Sos, M.Tr (Han) ini. Di antaranya pembuatan Jalan Usaha Tani (JUT) sepanjang 1100 meter dan lebar 4 meter, pembuatan Jembatan, pembuatan Mushola yang dilengkapi MCK dan tempat wudhu, pembuatan saluran irigasi sepanjang 350 meter dan Rehab rumah sebanyak 9 unit.

Salah satu rumah yang menjadi sasaran rehab RTLH adalah milik bapak Samsudin (40), warga dusun Brang Baru, Rt. 004/002, Desa Jotang, Kecamatan Empang, Kabupaten Sumbawa


Rumah yang ditempati oleh bapak Samsudin memang sangat memprihatinkan dan tergolong dalam rumah tidak layak huni. Rumah tersebut dikerjakan oleh anggota Satgas yang dipimpin oleh Serda Alimudin dan dibantu beberapa orang warga sekitar.

Saat ditemui di lokasi lain, Komandan Kodim 1607/Sumbawa Letkol Kav Rudi Kurniawan, S.Sos, M Tr (Han) selaku Dansatgas TMMD ke 109 menyampaikan bahwa pengerjaan RTLH itu sudah dimulai sekitar 21 hari pasca pembukaan TMMD 109 pada tanggal 22 September 2020 kemarin dan saat ini proses pengerjaan sudah mencapai 65 persen.

Dansatgas mengapresiasi antusiasme masyarakat, yang bekerja bersama sama bahu membahu membantu kelancaran pelaksanaan kegiatan perehapan RTLH. “hal ini menjadi semangat dan kekuatan bagi anggota Satgas TMMD untuk bekerja lebih maksimal, dan proses penyelesaian setiap sasaran dapat tercapai serta tepat waktu,” ungkap Dansatgas.

Masih menurut Dansatgas, perehapan rumah tak layak huni bertujuan untuk membantu warga masyarakat yang kondisi perekonomiannya dibawah standar masyarakat sejahtera sehingga perlu kepedulian kita semua dalam meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat salah satu melalui Program TMMD.

“Semua yang kami lakukan untuk mensejahterakan warga masyarakat. Dan pelibatan masyarakat dalam progam TMMD ini, sebagai wujud menunggalnya TNI dengan rakyat. Semoga kedepannya TNI makin di cintai rakyat," pungkasnya.

Sementara Samsudin (40), mengaku sangat senang dan bahagia karena rumahnya yang tidak layak huni, diperbaiki menjadi lebih baik lagi.

“Saya mengucapkan terimakasih kepada bapak-bapak tentara yang telah bekerja memperbaiki rumah kami ini. Dengan adanya bapak bapak TNI dan TMMD di desa kami ini, saya sangat bersyukur mengingat keadaan ekonomi saya yang kurang mampu, sehingga dengan adanya program ini kami terbantukan untuk memiliki rumah yang layak,” tutur bapak Samsudin. (DG14).**Fadli Batubara
Share:

Tanamkan Rasa Cinta Tanah Air, Sikap Patriotisme Serta Bela Negara, Satgas TMMD 109 Berikan Wasbang Kepada Generasi Muda



Sumbawa –Guna menumbuhkan, meningkatkan rasa cinta tanah air, sikap Patriotisme serta tumbuhkan kedispilinan pada generasi muda khususnya di kalangan pelajar, Satgas TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa memberikan penyuluhan Wawasan Kebangsaan di Balai Pertemuan Kecamatan Empang Kabupaten Sumbawa. Kamis (08/10).

Kegiatan ini dilaksanakan merupahkan salah satu sasaran non fisik TNI Manunggal Membangun Desa ke 109 yang digelar Kodim 1607/Sumbawa di Desa Jotang Kecamatan Empang Kabupaten Sumbawa.


Di hadapan Perwakilan  Mahasiswa UTS Sumbawa dan pelajar Danki Satgas TMMD 109 Kapten Inf I Wayan Suledra menyampaikan, maju mundurnya masa depan bangsa sangat bergantung pada generasi muda. Oleh karenanya selain harus mumpuni dengan bekal ilmu pengetahuan sesuai keilmuan, generasi muda juga harus berkarakter dengan pondasi mental yang kuat juga memiliki wawasan kebangsaan yang tinggi.

Menurut Danki Satgas, pondasi mental yang berkarakter akan terwujud ketika keselarasan antara  kecerdasan religius, kecerdasan intelektual, serta kecerdasan spirual dimiliki setiap generasi muda   “Bilamana ketiga kecerdasan itu dikelolah dengan baik dan maksimal, maka akan lahir kesadaran, kedewasaan, serta rasa tanggung jawab yang tercermin dari pola pikir, pola sikap, dan pola tindak tentunya generasi yang diharapakan dengan sendirinya akan siap menghadapi kompleksnya derasnya tantangan arus globalisasi ”, jelas Danki Satgas.

Materi Wawasan Kebangsaan, Patriotisme bertema Nasionalisme Dan Bela Negara yang disampaikan oleh Danki Satgas sebagai salah satu upaya menanamkan, meningkatkan pemahaman yang meliputi  Pancasila,  bela negara, cinta Tanah Air, serta sekilas tentang konsep pertahanan negara.

Salah satu perwakilan Mahasiswa, Nunung Komalasari  (22) merupakan salah satu Mahasiswa UTS Sumbawa yang mengikuti kegiatan Wasbang tersebut sangat mengapresiasi kegiatan penyuluhan yang diselenggarakan oleh Satgas TMMD 109. Menurutnya, materi Wasbang sangat membantu dalam menanamkan moral, etika, mental dan disiplin dikalangan generasi muda, pelajar, mahasiswa, nunung  berharap, kegiatan  Wasbang ini dapat terus berlanjut ke depannya karena sangat positif, ungkapnya.

Disela-sela kesibukannya, Dandim 1607/Sumbawa Letkol Kav Rudi Kurniawan, S.Sos, M.Tr (Han) selaku Dansatgas TMMD ke 109 mengatakan selain untuk meningkatkan wawasan kebangsaan, kegiatan ini juga dapat memupuk jiwa patriotisme dan nasionalisme kepada para generasi muda.

“Wawasan kebangsaan harus dipahami setiap warga negara sejak dini, karena tumbuhnya rasa cinta tanah air, nasionalisme, patriotisme ketika kita mengenal lebih banyak tentang bangsa indonesia yang kaya akan  sumber daya alam, sumber daya manusia, adat istiadat, budaya, dengan kebhinekaan karena dengan kita mengenal diharapkan akan tumbuh rasa cinta tanah air, bela negara, nasionalisme, patriotisme sebagai implementasi dari pemahaman tentang Wasbang ini sangat penting,” ungkap Dansatgas. (DG14).**Fadli Batubara. 
Share:

Danrem 162/WB Beserta Jajaran, Bersama Polri Jajaran Polda NTB Terjun Menyapa, Menghimbau Masa Agar Tidak Anarkhis Dan Melaksanakan Protokol Covid-19




Mataram - Aksi unjuk rasa menolak pengesahan Undang-undang (UU) Cipta Kerja atau Omnibus Law yang dilakukan oleh aliansi mahawasiswa dan buruh se-NTB pada Kamis 8 Oktober 2020 di depan Gedung DPRD NTB, Jalan Udayana Kota Mataram berlangsung kondusif.


Selama kegiatan itu berlangsung, terlihat di lokasi Danrem 162/WB Brigjen TNI Ahmad Rizal Ramdhani, S.Sos. SH. M.Han, beserta jajarannya bersinergi dengan Polri jajaran Polda NTB berupaya mengendalikan masa agar tertib dan tidak menodai aksi penyampaian aspirasi tersebut dengan tindakan-tindakan anarkis, serta tetap berpedoman pada protokol kesehatan pencegahan Covid-19 selama berorasi.


Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Penerangan Korem (Kapenrem) 162/WB dalam rilisnya, Jumat (9/10/2020).

Danrem 162/WB mengatakan, hal itu dilakukan dalam rangka membantu Polri dalam hal ini Polda NTB maupun pemerintah daerah dalam melaksanakan pengamanan untuk menciptakan situasi wilayah yang kondusif termasuk mencegah terjadinya kluster baru penyebaran covid-19 khususnya di NTB.

"Sesuai dengan tema HUT TNI ke-75 Sinergi Untuk Negeri, maka inilah wujud sinergitas TNI-Polri dengan pemerintah dan masyarakat untuk bersama-sama memberikan pengabdian terbaik untuk Negeri ini," terang Danrem.

Menurutnya, para pendemo khususnya Mahasiswa adalah aset negara paling berharga yang kelak akan melanjutkan cita-cita perjuangan bangsa memikul tanggung jawab menjalankan roda pemerintahan di Negara Kesatuan Repulik Indonesia yang membutuhkan pengawalan, arahan dan bimbingan dari para seniornya yang saat ini telah duduk di pemerintahan.

"Mahasiswa yang berorasi ini sedang belajar berdemokrasi, maka harus kita bimbing, kita jaga keamanan dan keselamatannya agar masa depan mereka tidak terciderai akibat tindakan mereka yang anarkis, termasuk mengamankan mereka dari  covid-19," paparnya.

Selain itu, Brigjen TNI Rizal Ramdhani juga mengapresiasi aksi demontrasi yang berlangsung damai dan kondusif tersebut, kendatipun terjadi sedikit ketegangan antara aparat dengan masa yang berunjukrasa namun hal itu tidak berlangsung lama setelah dijelaskan dan menerima surat Ketua DPRD Provinsi NTB bahwa permintaan pendemo telah dikirim ke Presiden Republik Indonesia.

"Massa pendemo membubarkan diri dengan tertib, selanjutnya bersama-sama dengan TNI-Polri membersihkan sampah-sampah yang berserakan di-sekitar Jalan Udayana," ungkap alumni Akmil 1993 itu menyatakan rasa bangganya.**Fadli Batubara
Share:

Usai Demo, Danrem 162/WB Berserta Jajaran Dan Mahasiswa, Polisi Melaksanakan Kurve Punguti Sampah Didepan Kantor DPRD NTB

Usai Demo, Danrem 162/WB Berserta Jajaran Dan Mahasiswa, Polisi Melaksanakan Kurve Punguti Sampah Didepan Kantor DPRD NTB


Mataram - Sejak pukul 09:30 Wita kantor DPRD NTB di banjiri mahasiswa dan sejumlah elemen masyarakat yang menggelar aksi unjukrasa menolak disahkannya UU Omnibus Law atau UU Cipta Kerja.


Jarum jam menunjukan 15:30 aksi demo yang sempat memanas akhirnya berakhir. Mahasiswa mulai membubarkan diri dengan tertib setelah diterima dan mendengarkan penjelasan Ketua DPRD Prov NTB Baiq Isvie Rupaida yang didampingi Karo Ops Polda NTB Kombes Pol.Guntur, Danrem 162/WB Brigjen TNI Ahmad Rizal Ramdhani, Kapolres Mataram, Dandim 1606/ Lombok Barat, Kamis (8/102020).


Namun sebelum meninggalkan lokasi Danrem 162/WB  Bersama mahasiswa, Personil  TNI dan Polri  yang sebelumnya sempat saling dorong di gerbang kantor DPRD NTB kompak bahu membahu melaksanakan pembersihan memunguti sampah sisa demo.

Danrem 162/WB mengapresiasi  kebersamaan antara pihak keamanan TNI Polri dengan masyarakat serta mahasiswa yang setelah Demo tidak langsung bubar namun peduli dengan kebersihan lokasi tempat digelarnya demo dengan melakukan pembersihan bersama, bahkan adek adek  mahasiswa telah menyiapkan karung untuk menampung sampah sampah tersebut,Pungkas Danrem

Sejenak terlihat kehangatan antara tiga unsur yang hari ini mewarnai situasi di kantor DPRD NTB. Mereka bahkan saling berkelakar tentang aksi tadi, hal ini menunjukkan implementasi dari praktek demokrasi yang positif. Tutur, Danrem.

Sedangkan salah seorang mahasiswa yang tidak ingin di sebut namanya menyebut TNI dan Polri punya tenaga ekstra saat aksi dorong mendorong pintu gerbang. Begitu juga saat mengambil sampah masih tetap bersemangat, ungkapnya.

"Bapak ini saya lihat tadi sekuat tenaga menahan gerbang saat teman teman semangat untuk menjebol, kirain tenaga nya sudah habis eh masih bantu kita juga angkat sampah,"ujarnya sambil berkelakar. 

Senyuman bersahabat di tunjukin seorang Bhabinsa yang memang sempat menahan pintu gerbang kantor DPRD dari kepungan mahasiswa.

Ia tak lupa memberikan nasehat agar mahasiswa belajar dan kuliah yang rajin sehingga menjadi orang sukses dan mungkin bisa menjadi anggota dewan.

"Jangan cuma aksi, belajar yang rajin juga biar jadi orang sukses, siapa tau juga bisa menjadi anggota dewan yang duduk disana nanti," ucap nya sambil menunjuk gedung DPRD NTB.

Aksi unjuk rasa menolak UU Omnibus law tersebut di ikuti ribuan mahasiswa. Bahkan mengular hingga ke perempatan Bank Indonesia. Mereka menuntut pemerintah mencabut UU tersebut dan menyatakan mosi tidak percaya terhadap DPR RI.** Fadli Batubara
Share:

Danrem 162/WB Duduk Bersama Ketua DPRD Prov NTB Mendengarkan Aspirasi Perwakilan Demonstran




Mataram, menjelang petang setelah sebagian besar massa demontrasi membubarkan diri, masih terlihat Danrem 162/WB Brigjen TNI Ahmad Rizal Ramdhani  bersama Ketua DPRD Prov.NTB  Baiq Isvie Rupaida di depan lobby gedung DPRD NTB mendengarkan aspirasi yang disampaikan perwakilan demonstran yang menuntut untuk mencabut UU omnibus law, Kamis (8/10/2020).


Dalam tuntutannya, perwakilan demontran meminta agar ibu isvie langsung menyampaikan keberatan dengan mengirim email penolakan atas disahkannya UU omnibus law yang dinilai merugikan pekerja tersebut, yang kemudian disanggupi oleh ibu Isvie.

Terkait hal tersebut Ketua DPRD Prov NTB menyampaikan,   Alhamdulillah bahwa sudah menjadi tanggung jawab dirinya sebagai  ketua DPRD, akan menampung  semua aspirasi rakyat untuk disalurkan kepada Pemerintah, Pungkasnya.

Dan tentunya kami  sangat mengapresiasi jalannya demo tanpa adanya hal -  hal yang krusial yang kita semua tidak inginkan, semua  berjalan dengan lancar dan tidak anarkis" ucap ibu Isvie.

Merespon aspirasi yang disampaikan para demontran "Kami sudah langsung tindak lanjuti  dengan mengirimkan surat ke presiden,karena kita semua ingin daerah ini (NTB. Red) tetap stabil dan kondusif, kami sudah mengirimkan surat secara resmi kepada Presiden Republik Indonesia  Bapak Ir. Joko Wododo dijakarta,  untuk meninjau kembali /membatalkan UU omnibus law, tentu kami sebagai perwakilan rakyat harus menyalurkan aspirasi rakyat dalam hal ini" Jelasnya.

Ditemui dalam kesempatan yang sama, Danrem 162/WB menyampaikan bahwa semua unsur dari pihak aparat keamanan termasuk TNI sendiri tidak akan pernah lelah untuk mengawal masyarakat, tegasnya.

"Beliau, ibu Ketua DPRD tanpa lelah mendengarkan aspirasi  dan melayani para demonstran, dan itu patut di apresiasi, untuk itu diimbau serta  berharap kepada masa demonstran agar dapat  memahami bahwa kita sama sama mengawal ini semua", Pungkas Danrem.

Setelah dijelaskan dan menerima surat bahwa permintaan pendemo telah dikirim ke Presiden Republik Indonesia, massa pendemo pun membubarkan diri dengan tertib, sebagian bersama sama dengan TNI -Polri  membersihkan sampah sampah disekitar jalan Udayana Mataram.**Fadli Batubara
Share:

Persit KCK Koorcabrem 162 Beserta Jajaran Ikuti Webinar Inspirasi Sehat PSV




Mataram – Persit Kartika Candra Kirana (KCK) Koorcabrem 162 mengikuti Web Seminar (Webinar) inspirasi sehat Perempuan Sadar Vagina (PSV) di Ruang Rapat Makorem 162/WB Jalan Lingkar Selatan Kota Mataram, Kamis (8/10/2020).


Kegiatan tersebut dihadiri oleh Ketua Persit KCK Koorcabrem 162 Ny. Kirana Rizal Ramdhani dan para Pengurus Persit KCK Koorcabrem 162.

Founder PSV, dr. Inge Satyo Ariyanto selaku narasumber atau pembicara pada acara tersebut membahas tentang pentingnya menjaga dan merawat organ intim wanita untuk kesehatan dan keharmonisan keluarga serta hal-hal yang perlu diketahui dan dilakukan untuk merawat vagina meliputi penggantian pembalut saat menstruasi agar dilakukan setiap 4 sampai 6 jam walaupun masih kosong, tidak memakai pantyliner karena dapat mempercepat perkembangan bakteri di daerah kewanitaan, membatasi penggunaan celana panjang atau pendek yang terlalu ketat atau terlalu tebal dalam waktu yang lama, termasuk setia kepada pasangan dan melakukan hubungan seksual hanya dengan pasangan yang sah untuk mengurangi resiko penularan penyakit kelamin, kanker servix, HIV dan AIDS.

"Vagina mempunyai hak untuk dirawat, diperhatikan dan diperlakukan secara pantas. Jangan ragu konsultasi dengan dokter jika mengalami gangguan kesehatan pada organ kewanitaan," himbaunya.

Usai mengikuti kegiatan tersebut, Ketua Persit KCK Koorcabrem 162 Ny. Kirana Rizal Ramdhani selanjutnya menyapa seluruh ketua dan pengurus cabang Persit jajaran Korem 162/WB melalui video conference (Vicon) dan menyampaikan bahwa seminar tersebut bertujuan untuk mengajak para perempuan untuk memperbaiki gaya hidup dan cara pandangnya terhadap vagina.

"Vagina sebagai aset bagi kaum wanita yang diberikan Allah SWT sejak lahir ke dunia, tentunya kita harus peduli dan memperhatikan terutama kesehatan dan kebersihannya," tandasnya.

Menurut Ny. Kirana, kesehatan reproduksi wanita tidak cuma ditentukan oleh kondisi fisik bebas penyakit, melainkan bagaimana seorang wanita mampu memiliki organ yang sehat agar tidak terserang penyakit seperti keputihan, herpes, kutil kelamin dan kanker serviks, serta tidak dipungkiri bahwa hubungan seksual suami istri mempengaruhi ketahanan keluarga, karena dari data yang ada banyak kasus perceraian terjadi akibat suami tidak puas saat berhubungan badan dengan pasangannya.

"Kami bersyukur pada pagi hari ini dapat mengikuti seminar inspirasi sehat dari dr. Inge Satyo Ariyanto, ini agar kedepannya ibu-ibu para perempuan sadar vagina lebih bahagia bersama keluarga," tandasnya.

Untuk diketahui, kegiatan Webinar tersebut juga diikuti oleh para ketua dan pengurus cabang Persit jajaran Korem 162/WB di pulau Lombok dan Sumbawa.**Fadli Batubara
Share:

Satgas TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa Tak Kenal Lelah Tuntaskan Pembangunan Saluran Irigasi.




Sumbawa – Panas bukan menjadikan suatu halangan bagi anggota Satgas TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa dan masyarakat dalam mengerjakan pembangunan pada program kegiatan fisik TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) ke 109 di Desa Jotang, Kecamatan Empang, Kabupaten Sumbawa.


Dibawah terik matahari sejumlah anggota Satgas TMMD 109 dan masyarakat terus bersemangat membangun saluran irigasi. Walau panas sepanjang hari tidak menyurutkan tekat mereka dalam bekerja. Kamis (08/10).

Para personel Satgas TMMD Ke 109 Kodim 1607/Sumbawa bekerja dengan penuh semangat tanpa mengenal lelah, sehingga masyarakat setempat tidak tinggal diam. Melihat kondisi tersebut masyarakat langsung turun membantu mengerjakan sasaran fisik secara bergotong royong.

“Warga begitu antusias membantu TNI dalam melaksanakan tugas, karena warga juga menyadari bahwa kegiatan ini bertujuan untuk membangun Desa mereka,” ujar Komandan Satuan Setingkat Kompi (Dan SSK) Satgas TMMD Kapten I Wayan Suledra saat dilokasi.

Ia menambahkan, partisipasi masyarakat setempat sangat baik, sehingga hal ini menggambarkan bahwa TNI benar-benar menyatu dengan masyarakat.

Dandim 1607/Sumbawa Letkol Kav Rudi Kurniawan, S.Sos, M.Tr (Han) selaku Dansatgas menyampaikan di sela sela kesibukannya mengapresiasi semangat yang ditunjukan oleh anggota Satgas bersama warga dalam bergotong royong membangun Desa, mengingat dengan kebersamaan semua program pembangunan yang dicanangkan baik oleh pemerintah, swadaya masyarakat jika dikerjakan secara bergotong royong, maka semua kegiatan akan lebih mudah serta lebih cepat dalam pelaksanaanya.

“Semangat gotong-royong, menjadi kekayaan yang tak ternilai dalam segala aspek  pembangunan di desa, karena dengan bersama-sama, maka semua pekerjaan akan lebih mudah dilaksanakan,” ungkap Dansatgas. (DG14).**Fadli Batubara
Satgas TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa Tak Kenal Lelah Tuntaskan Pembangunan Saluran Irigasi.
Share:

Narasumber Dialog Kebangsaan Refleksi Hari Kesaktian Pancasila, Ini Yang Disampaikan Kasrem 162/WB




Mataram - Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Cabang Mataram menggelar kegiatan Dialog Kebangsaan Refleksi Hari Kesaktian Pancasila di Aula Sudirman Makorem 162/WB Jalan Lingkar Selatan Kota Mataram, Rabu (7/10/2020).


Kegiatan yang bertema "Membumikan Nilai-nilai Dasar Pancasila Sebagai Pedoman Berbangsa dan Bernegara" itu diikuti oleh seluruh kader serta pengurus cabang PMII se-Kota Mataram dan bertindak sebagai narasumber Kasrem 162/WB, dilanjutkan Ketua DPRD Kota Mataram H. Didi Sumardi, SH. MH., berikut Wakil Rektor 3 Universitas NU NTB Dr. Irfan Suriadiata, SH. MH.


Dalam paparannya, Kasrem 162/WB Kolonel Arm I Made Kariawan menyampaikan tentang peran dan kedudukan Pancasila sebagai Dasar Negara dimana Pancasila menjadi dasar dan sumber hukum dalam penyelenggaraan negara, Pancasila sebagai jiwa dan kepribadian bangsa Indonesia.

"Bangsa Indonesia adalah bangsa yang besar, terdiri dari berbagai suku, agama, adat istiadat dan budaya yang menjadi ciri khas yang membedakan dengan bangsa-bangsa lainnya," terangnya.

Pancasila sebagai pandangan hidup, sambung Kasrem, merupakan pedoman dan pegangan dalam pembangunan bangsa dan negara agar dapat berdiri kokoh, tidak terombang ambing oleh keadaan apapun termasuk dalam era globalisasi dewasa ini serta untuk mengetahui arah tujuan dalam mengenal dan memecahkan masalah yang dihadapi oleh bangsa, selanjutnya Pancasila sebagai ideologi bangsa menjadi landasan berpikir, bersikap dan bertindak dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

"Sedangkan Pancasila sebagai tujuan hidup, memberikan pemahaman kepada manusia dalam bertingkah laku dan bertindak melalui etika moral dan etika sosial," sambungnya.

Selain itu, Kolonel Made Kariawan juga menerangkan tentang nilai-nilai kebangsaan yang bersumber dari falsafah Pancasila meliputi nilai religius, kekeluargaan, keselarasan, kerakyatan dan keadilan.

Demikian juga dengan Ketua DPRD Kota Mataram H. Didi Sumardi, SH. MH., dan Wakil Rektor 3 Universitas NU NTB Dr. Irfan Suriadiata, SH. MH. menyampaikan tentang pentingnya memahami dan mengamalkan nilai-nilai luhur yang terkandung dalam tiap-tiap Sila dari Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara mengahadapi arus tranformasi global yang semakin komplek.

Sedang Danrem 162/WB Brigjen TNI Ahmad Rizal Ramdhani, S.Sos. S.H. M.Han, di sela-sela kegiatan memberikan apresiasi dan penghargaan setinggi-tingginya kepada para kader PMII yang telah menyelenggarakan kegiatan tersebut.

“Saya bangga dengan adek-adek masih mau membahas Pancasila, ini sesuatu yang luar biasa,” tandasnya

Seluruh rangkaian kegiatan sampai dengan sesi tanya-jawab berjalan tertib dan tetap berpedoman pada protokol kesehatan pencegahan Covid-19.**Fadli Batubara
Share:

Dansatgas TMMD 109 Pantau Dan Beri Semangat Personil Satgas




Sumbawa - Kegiatan TMMD 109 Kodim 1607/Sumbawa tak terasa sudah memasuki hari ke lima belas dan beberapa progres sasaran fisik yang dikerjakan Satgas sudah terlihat.

Selaku Dansatgas TMMD, Dandim 1607/Sumbawa Letkol Kav Rudi Kurniawan, S.Sos. M.Tr (Han), bersama Muspika melakukan peninjaun di beberapa sasaran TMMD di Desa Jontang dan Jotang baru Kecematan Empang, Selasa (6/10/2020).

Pada kesempatan tersebut, Dansatgas menyampaikan bahwa dirinya bersama unsur Muspika sengaja melaksanakan pemantauan ke titik-titik sasaran fisik TMMD untuk melihat langsung progres pekerjaan dari tiap sasaran, agar semua sasaran TMMD dapat dikerjakan sesuai dengan estimasi waktu yang telah ditentukan.

"Kualitas pengerjaan juga harus memenuhi spesifikasi yang telah ditentukan," terang Dansatgas.

Adapun beberapa sasaran yang dipantau Dansatgas bersama Muspika  diantaranya, pembangunan musholah, perehaban RTLH, pembagunan saluran irigasi, pembangunan jembatan dan jalan usaha tani.

Selain itu, kesempatan tersebut juga dimanfaatkan untuk memberikan motivasi dan dorongan semangat sekaligus mengingatkan kembali kepada personel Satgas agar tetap disiplin melaksanakan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 dalam melaksanakan kegiatan, termasuk dalam melaksanakan silaturrahmi atau komunikasi sosial (Komsos) dengan masyarakat.

"Kita masih dalam situasi Covid-19, tetap waspada dan berikan contoh yang baik kepada masyarakat," imbau Dansatgas saat memberikan pengarahan kepada personel Satgas TMMD.

Lebih lanjut Letkol Rudi Kurniawan juga menekankan kepada seluruh personel agar selalu perperilaku sopan, santun dan ramah kepada masyarakat serta tidak melakukan pelanggaran sekecil apapun dan menjunjung tinggi adat istiadat setempat.

"Jaga nama baik TNI di mata masyarakat, pedomani dan pegang teguh Sapta Marga, Sumpah Prajurit dan 8 Wajib TNI, tetap semangat," tutup Dandim 1607/Sumbawa seraya berpesan dan membangkitkan motivasi personel Satgas.** Fadli Batubara.
Share:

Satgas TMMD 108 Kodim 1607/Sumbawa Bersama Mahasiswa UTS Tularkan Pengetahuan Mengaji, Tanamkan Akhlak Baik Serta Edukasi Protokol Covid




Sumbawa – Satgas Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) 109 Sumbawa bersama mahasiswa Universitas Taknologi Sumbawa (UTS) membagikan masker gratis kepada anak-anak yang ikut mengaji dan penanaman Akhlak yang baik, dilaksanakan secara rutin di Masjid Nurul Islam Desa Jotang Kecamatan Empang, Senin (5/10).


Sejumlah anak ini diberi edukasi tentang pentingnya menjaga kesehatan diri dan lingkungan serta selalu menerapkan protokol kesehatan dalam masa pandemi Covid-19 seperti saat ini.

“Kami membagikan masker kepada anak-anak sambil mengedukasi mereka tentang penerapan protokol covid-19,” ungkap salah seorang anggota Satgas TMMD 109 Prada Muhammad Satria, Senin.

Ia mengatakan, anak-anak sangat rentan tertular virus covid-19, sama halnya dengan lansia, sehingga anak-anak ini harus benar-benar dilindungi dan diberi pemahaman terkait virus yang saat ini mewabah.

“Satu persatu kami bagikan, kami smpkan kpd mereka, kami ajari mereka sehingga mereka paham dan selamat dari covid-19,” jelasnya.

Terpisah, Dandim 1607/Sumbawa selaku Dansatgas TMMD ke-109 Letkol Kav Rudi Kurniawan S.Sos, MTr (Han) mengapresiasi kegiatan yang dilaksanakan oleh Satgas TMMD bersinergi dgn para Mahasiswa KKN dr UTS. Menurutnya ini adalah bentuk dari pembinaan karakter dan mengedukasi anak-anak sedini mungkin.

“Kegiatan ini sangat baik, tentu ini sebagai motivasi kepada anak-anak dlm Membina Akhlak sbg pedoman hidup serta memberikan edukasi bagaimana mereka dapat menjalankan hidup bersih sehat sedini mungkin,” katanya.

Menurutnya, pada masa anak-anak inilah kepribadian mereka sedang dibentuk, mereka akan menyimpan baik-baik apa yang diberikan dan diajarkan sehingga di masa yang akan datang kebiasaan inilah yang akan mereka lakukan.

“Mereka ini adalah calon pemimpin di masa yang akan datang, mereka akan menentukan generasi emas ke depannya. Perlu dibekali dengan pendidikan yang baik-baik untuk membawa bangsa ini menjadi lebih baik dan menjawab berbagai tantangan kehidupan,” tutur Dansatgas.**Fadli Batubara. 
Share:

Kawali TV

Blog Archive

Recent Posts

BERITA