» » Pertahankan Budaya Gotong Royong Agar Tidak Terkikis Pekembangan

Budaya gotong royong khususnya di masyarakat pedesaan memang masih ada walaupun sudah mulai terkikis. Perasaan malu akan muncul jika tidak ikut bergabung bersama warga yang lain saat bergotong royong. Itulah yang dirasakan Inaq Mahnim seorang warga Dusun Embung Dalem Desa Sukaraja Kecamatan Jerowaru Lombok Timur, NTB.
 
Kesehariannya yang sibuk di sawah pada musim tanam ini membuatnya belum bisa bergabung bersama warga yang lain bergotong royong. "Alhamdulillah hari ini baru bisa ikut bergotong royong membantu Babak-Bapak Tentara dan Polisi karena sibuk di sawah", ungkapnya.
 
Ia bersama anaknya yang masih balita rela membantu personel Satgas TMMD bekerja menyelesaikan penembokan tempat wudhu Musholla Nurul Islam, namun dari Personel TMMD tidak tega melihatnya bekerja sambil membawa anaknya yang masih belita. Namun Inaq Mahnim mengungkapan perasaan senang bisa hadir bergotong royong bersama masyarakat dan TNI. 
 
Ditempat terpisah, Pasiter Kodim 1615/Lotim Kapten Inf Safii disela-sela kesibukannya menyampaikan pelaksanaan TMMD ini sebagai salah satu upaya untuk melestarikan dan menggiatkan kembali budaya gotong royong yang sudah mulai hilang di masyarakat.
"Kita berharap dengan bergotong royong, program TMMD khususnya sasaran fisik dapat diselesaikan tepat waktu dengan hasil yang optimal", sebutnya.*Twinbot

TENTANG KawaliTV

Yayasan Bentang Kawali Cemerlang
«
Selanjutnya
Posting Lebih Baru
»
Sebelumnya
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Tinggalkan Balasan

Banner iklan disini