» » Tiba di Aceh, Kasad dan Ny. Hetty Andika Perkasa Disambut Upacara Adat _Peusijuek_




JAKARTA,tniad.mil.id,_ 
Sebagai tamu agung, setiba di Bandara Sultan Iskandar Muda Banda Aceh, Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa dan Ketua Umum Persit Kartika Chandra Kirana (Ketum Persit KCK) Ny. Hetty Andika Perkasa  disambut upacara Adat _Peusijuek_ yang dipimpin oleh Ketua Majelis Adat Aceh Drs. H. Saidan, Nafi, S.H., M.Hum. 

Hal itu disampaikan Kadispenad Brigjen TNI Candra Wijaya dalam rilis tertulisnya, Jakarta, Rabu (28/8/2019)

Dikatakan Kadispenad, setelah mengunjungi Kodam IX/Udy, kali ini Kasad dan rombongan berkunjung ke Aceh dalam rangka meninjau kondisi dan capaian satuan serta memberikan pengarahan kepada personel Kodam Iskandar Muda, yang akan dilaksanakan pada hari Kamis (29/8/2019) besok.
 
"Bersama Ketua Umum Persit Kartika Candra Kirana, saat tiba di Bandara (Sultan Iskandar Muda), Kasad diterima Pangdam IM Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko, Pelaksana Tugas Gubernur Aceh (Nova Iriansyah), Wali Nanggroe Aceh Darusallam (Teungku Malek Mahmud Al-Haythar) dan Kapolda Aceh (Irjen Pol Rio S. Djambak) dengan upacara adat Aceh _Peusijuek_,"ujar Chandra.


Dalam upacara tersebut, menurut Candra, selayaknya tamu agung, Kasad dan Ketum Persit KCK disambut Ketua Majelis Adat Aceh dalam prosesi yang megah.

"Awal kedatangan, sebagai bentuk penyambutan terhadap tamu agung, Kasad dan Ibu Hetty disambut dengan tarian _Peumulia Jamee Ranup Lampuan_. Kemudian setelah itu, dilanjutkan dengan upacara adat Aceh _Peusijuek_," terang Candra.


Menurut Candra, upacara _Peusijuek_ merupakan tradisi adat bagi masyarakat Aceh yang memiliki makna harapan mereka kepada Sang Tamu Agung akan memperoleh keberkahan dan keselamatan serta perlindungan dari Allah, SWT.

"Dalam upacara  _(Peusijuek)_  yang memiliki arti membuat sesuatu menjadi sejuk atau dingin itu, terdapat lima prosesi  _Sipreuk Breuh Pade_, _Ie Seunenjuk_, _Bukukat_, _Temetuk_ dan pemasangan Pin Rencong dan Liontin Pintu Aceh, yang menjadi ritual saat penyambutan tamu kehormatan masyarakat Aceh,"terang Candra.


Prosesi itu, lanjut Candra, diawali dengan menabur beras atau padi atau _Sipreuk Breuh Pade_ yang melambangkan kemakmuran. Kemudian selanjutnya, memercikkan air penyejuk, _Ie Seunejuk_, yang melambangkan kesejukan dan kedamaian, serta pemberian nasi ketan _Bukukat_, yang melambangkan perekat jalinan silaturahmi.

"Sebelum pemasangan Pin Rencong dan Liontin Pintu Aceh yang merupakan proses terakhir, dilakukan pemberian amplop, _Temetuk_, yang melambangkan kebahagiaan dan kesejahteraan,"tandasnya.


"Pin Rencong kepada Kasad, melambangkan laki-laki Aceh, kesatria perkasa, gagah dan pemberani. Sedangkan pemberian Liontin Pintu Aceh oleh Hj. Rasyidah M Dallah kepada Ketua Umum Persit KCK yang menggambarkan wanita Aceh yang cantik dan selalu dekat di hati untuk semua orang,"pungkas Candra.

Setelah penyambutan di Bandara, Hari ini Kasad dan Ketum Persit KCK serta rombongan berkunjung ke Museum Tsunami Aceh dan Museum PLTD Apung sebelum besok memberikan pengarahan kepada para Prajurit, PNS serta anggota Persit KCK di Makodam IM.(Dispenad)**Fadli

TENTANG KawaliTV

Yayasan Bentang Kawali Cemerlang
«
Selanjutnya
Posting Lebih Baru
»
Sebelumnya
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Tinggalkan Balasan

Banner iklan disini